Kesilapan Menjadikan Kita Insan Yang Lebih Baik

Cliche tak tajuk hari ni? Tapi itulah yang berlaku pada diri saya. Sebenarnya saya ni seorang yang degil, keras kepala, suka mencuba dan macam-macam lagi sikap-sikap yang susah nak dijumpai pada orang lain. Memang daripada sekolah lagi saya ada masalah untuk ikut peraturan dan sikap tu pun terbawa-bawa masa saya bekerja.

Saya juga banyak buat silap yang telah merugikan saya. Contohnya membeli barang yang tidak penting, menyertai MLM sampai sanggup berhenti kerja, memulakan perniagaan tanpa modal yang mencukupi, menyertai pelbagai skim pelaburan yang akhirnya menghanguskan duit saya, mengabaikan bayaran pinjaman pelajaran, tidak membayar hutang kredit kad dan sebagainya.

Dan sebagai hasilnya, saya pernah berada di dalam keadaan kesempitan wang yang teramat, nama saya juga sudah diblacklist di beberapa bank walaupun sebenarnya hutang saya bukanlah terlalu banyak pun. Sana RM2000, sini RM1000, total hutang pun takdela sampai RM10,000. Dan disebabkan ini, saya mengalamai kesukaran untuk membuat apa-apa pinjaman. Padan muka saya!

Tapi Alhamdulillah, perkara-perkara yang telah berlaku di dalam hidup saya telah menjadikan saya insan yang lebih baik. Saya sekarang mula pandai menguruskan wang dan juga memahami selok belok pengurusan kewangan. Saya juga tahu yang berapa banyakpun pinjaman kita dengan bank, selagi kita membayar secara tetap dan amanah, pihak bank tidak akan teragak-agak untuk meluluskan pinjaman kita yang lain. Dan berapa kecikpun hutang kita, jika kita tidak berdisiplin dalam membuat pembayaran, pihak bank tidak akan meminjamkan wang kepada kita lagi.

Pengalaman berada dalam kesusahan juga telah menjadikan saya lebih memahami perasaan orang yang berada di dalam kesusahan dan juga menjadikan saya lebih bersyukur dengan segala rezeki Allah.

Semoga perongsian ini dapat menjadi pedoman rakan-rakan dan seterusnya menjadikan anda insan yang lebih baik.

Cara Merancang Kewangan yang Terbaik – Rekodkan Setiap Perbelanjaan Anda!

Semalam semasa saya sedang mengemas bilik saya, saya berjumpa sebuah buku untuk merekodkan setiap perbelanjaan. Sebenarnya saya telah mendapat buku ini secara percuma dari booth Bank Negara semasa saya menyertai sebuah seminar tentang perancangan kewangan pada awal tahun ini.

Walaupun saya tahu bahawa langkah pertama di dalam pengurusan dan perancangan kewangan adalah merekodkan setiap perbelanjaan, namun saya sendiri selalu bertangguh untuk melakukan perkara ini. Ini kerana, daripada rekod perbelanjaan kita, kita dapat mengenal pasti ke mana perginya duit kita dan kita banyak menghabiskan duit kita untuk apa. Dari sini, kita tahu kelemahan kita dan seterusnya memudahkan kita untuk mengubah tabiat kita.

Dan memandangkan saya sudah berjumpa buku ini, jadi saya pun terus menulis perbelanjaan saya untuk hari ini. Saya berazam untuk menjadikan perkara ini satu amalan dan akan merekodkan perbelanjaan harian saya setiap hari.

Kepada rakan-rakan yang tidak mempunyai buku sebegini, tidak mengapa. Anda boleh menulis di dalam diari ataupun merekodkannya di dalam komputer melalui Excel.

Orang Yang Terhormat adalah Orang Yang Menghormati Orang Lain

Semasa saya menulis catatan ini, saya baru sahaja balik daripada Makmal Komputer di UTM untuk subjek .NET Programming. Sebenarnya, kelas saya tadi sepatutnya bermula pada pukul 9am dan berakhir pada 12pm. Malangnya lecturer yang sepatutnya mengajar kami tidak datang dan juga tidak menjawab panggilan kami.Saya rasa sangat kecewa dengan sikap beliau ini. Sebelum ini pun beliau selalu lambat untuk setiap kelas. Bayangkan, kelas yang sepatutnya bermula pada pukul 9, tapi beliau hanya akan sampai dalam pukul 10 lebih.

Apa yang saya nak kongsikan di sini adalah pesanan arwah umi saya. Umi saya selalu berpesan kepada saya dan adik-beradik yang lain agar menghormati orang lain. Menurut umi saya, orang yang terhormat adalah orang yang menghormati semua orang di sekelilingnya. Tanpa mengira pangkat dan kedudukan seseorang.

Dalam kejadian pagi ini, saya merasakan bahawa pensyarah kami tidak menghormati masa kami. Betul, beliau adalah seorang pensyarah yang sangat sibuk dan masa beliau adalah bernilai. Betul, kami cuma student dan masa kami mungkin tidak bernilai sepertimana masa beliau. Tapi, kami pun adalah manusia biasa yang mempunyai banyak komitmen lain yang perlu dibereskan. Jika beliau tidak dapat hadir, apalah salahnya kalau beliau menghubungi kami dan memberitahu hal ini awal-awal agar kami dapat membereskan urusan kami yang lain; dan bukannya menghabiskan masa kami untuk menunggu kehadirannya.

Walaupun perkongsian hari ini agak pedas, saya harap rakan-rakan dapat mengambil iktibar. Walau siapapun kita, walau apapun pangkat kita, walau sesibuk manapun kita, hormatilah masa orang lain. Dari situ, barulah kita betul2 menjadi orang yang terhormat.