Sedih

Malam ni sedih sangat.

Esok kena outstation untuk beberapa hari. So kena tinggalkan 3 hero malaya di kampung suami.

Memang dah selalu explain kat dorang bahawa umi bukannya pergi sesaja. Umi pergi kerja. Dan umi sedih sangat tinggalkan anak-anak. Dan ni adalah pengorbanan kita bersama. Nak berjaya kena berkorban. Umi berkorban. Dan anak-anak pun berkorban jugak. Sebab kalau tak berkorban hidup kita takkan berubah.

Tapi malam ni rasa sedih sangat. Rasa macam selfish je. Kesian anak-anak yang mungkin kurang selesa di rumah orang.

 

On the other hand, bersyukur sebab dianugerahkan rezeki anak yang sihat dan cerdas. Ada anak yang menyayangi. Ada anak yang merindui. Ada anak yang ternanti-nanti kepulangan saya. Dan malam ini air mata saya tumpah lagi..

 

Hari tu saya bercakap dengan seorang staf. Saya cakap dengan dia. Akak bangunkan syarikat ni bukan hanya dengan modal duit, masa dan tenaga. Tapi dengan iringan airmata setiap kali kena berjauhan dengan anak-anak.

 

 

Adab Menerima Kritikan

Jadi bos ni kan bukanlah indah senantiasa.

Selalu je terima komen dari pelanggan.

Bukanlah komen negatif. Selalunya komen-komen penambahbaikan.

 

Dan adab terima komen adalah ucap terima kasih dan minta maaf kalau perlu. Bukanlah reply dengan ayat-ayat sarkastik macamlah kitalah manusia yang paling pandai sampai tak boleh ditegur.

 

Hari ni ada pelanggan komen staf di salah sebuah butik kurang mesra. Pastu bila saya tegur, dorang kemain sentap. Siap cakap “Akak nak kitorang layan macamana lagi….”

Amboi dek! Ayat kemain…

 

Kalaulah akak ni reply macam tu kat customer, dah lama kita tutup kedai dek! Dan adek pun takleh cari makan dek!

 

Bukan semua pekerja faham bahawa pelanggan yang bayar gaji kita semua. Bila pelanggan banyak tanya, rasa tak puas hati. Rasa pelanggan banyak cekadak la. Menyusahkan la. Padahal kalau takde pelanggan, kita pun tak perlu amik dia kerja.

 

Tapi bukan semua la. Ramai sangat pekerja yang bagus. Yang baik hati. Mesra. Sabar. Jujur. Amanah. Dan sangat bersemangat.

Pekerja-pekerja macam ni la yang menaikkan semangat bos untuk terus bertahan dan berkembang. 🙂

Update Raya Keempat

Hmm.. Dah 4 hari raya. Hihihi..

Hari ni butik di Kota Bharu belum bukak tapi tengahari tadi saya singgah sekejap untuk ambil tudung yang nak diagihkan ke outlet di KB Mall dan Mydin.

Tanpa disangka-sangka ramai sangat yang nak shopping tudung raya sampaikan tak putus-putus pelanggan masuk.

Saya dan anak-anak semuanya dah berbaju raya kononnya nak beraya rumah BFF. Sudahnya tiga jam lebih kami sibuk melayan pelanggan sampai anak-anak semua dah tak sabar nak balik.

 

Terharu bila ada sorang pelanggan yang dalam perjalanan dari Terengganu ke Penang. Katanya dah singgah di butik KT tapi tutup. So dia pun cari alamat butik KB dan cuba tengok samada buka atau tak.

Ada juga yang dah beli 2 helai jubah sebelum raya dan hari ni singgah untuk beli 4 helai lagi.

Alhamdulillah bersyukur sangat atas sambutan hangat dari para pelanggan. Seronok juga sesekali dapat melayan pelanggan walaupun sebenarnya huru hara sangat tadi.

 

Dalam pukul empat, kami tutup butik dan kembali ke pangkal jalan. Hihihi…

 

Kesimpulannya berniaga itu adalah kita membantu orang lain. Dan seronok sebenarnya menjadi seorang peniaga. 🙂