Kisah Kami Menerima Kedatangan Tetamu & Bagaimana Kami Mendidik Anak Secara Tidak Langsung

Petang tadi, abang ipar saya sekeluarga dari KL datang ke rumah.

Teringat hadis yang mengatakan kedatangan tetamu akan membawa rezeki dan kepulangan tetamu akan menghapuskan dosa tuan rumah, jadi kami sekeluarga berusaha untuk bagi layanan yang terbaik.

Berikut adalah maksud hadis yang saya petik dari sini..

“Wahai manusia,janganlah kamu membenci kehadiran tetamu. Sesungguhnya mereka datang membawa rezeki dan apabila keluar(pulang),membawa dosa ahli rumah tersebut keluar”

Sebenarnya, walaupun kita mampu untuk tinggal di hotel yang pastinya jauh lebih selesa, tetapi lebih baik kalau kita tumpang bermalam di rumah keluarga atau kenalan kita.

Selain mengeratkan silaturrahim, kita juga dapat mendidik anak-anak untuk mengeratkan silaturrahim dengan saudara-mara kita apabila mereka sudah besar nanti.

 

Menurut kajian, anak-anak lebih mengingati perbuatan kita berbanding apa yang kita cakapkan kepada mereka.

Jadi, dengan saling berkunjung ke rumah saudara, kita secara tidak langsung mendidik anak kita untuk melakukan perkara yang sama apabila mereka besar nanti.

Dengan kata lain, bila kita meraikan kedatangan tetamu dengan menyiapkan tempat tidur yang selesa, menyiapkan makanan yang istimewa, membawa mereka berjalan-jalan dan menjaga aurat dengan tetamu kita, secara tidak langsung kita mendidik anak kita untuk melakukan perkara yang sama.

Kesimpulannya, untuk melahirkan anak-anak yang soleh, kita sendiri perlu sentiasa menjaga sikap kita agar dapat menjadi contoh yang baik kepada anak.

Tujuan saya menulis artikel ini bukanlah untuk mengatakan bahawa saya adalah ibu yang terbaik, tetapi sekadar berkongsi ilmu dan pengalaman kepada adik-adik yang bakal bergelar ibu suatu hari nanti.

Malah, dengan menulis, saya sebenarnya membuat public commitment untuk menjadi seorang insan yang lebih baik dari semalam.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *