Interview

Siang tadi saya ada appointment untuk interview 4 orang calon yang berminat untuk menjadi pembantu butik Benang Hijau di Airport Senai.

Calon no 1 datang lebih awal dari waktu yang dijanjikan.

Calon no 2 datang lambat sejam.

Calon no 3 datang ngam-ngam.

Calon no 4 tak datang. Tak angkat call. Tak balas SMS.

 

Dan kebetulan ada 2 orang calon datang cari kerja dan saya terus interview.

 

In total saya interview 5 orang calon dan akhirnya saya memilih calon no 1 yang paling educated dan juga dengan penampilan yang paling sopan.

 

Bagus sebenarnya bila banyak pilihan kan. Sebab kita boleh pilih yang terbaik.

 

Salah seorang calon yang saya interview tadi baru berumur 24 tahun dan dah mempunyai 4 orang anak.

Yang saya kurang suka bila dia maklumkan bahawa anak-anak dia dijaga oleh ibubapa di kampung.

Memang  tak suka sangat dengar kisah-kisah macam ni. Sebab tak kena dengan prinsip saya.

Saya rasa tak patut sangat menyusahkan mak ayah yang dah tua.

Mungkin jugak mak dia yang nak sangat jaga. Tapi memang saya dapat bayangkan kesibukan dan kepenatan mak dia menjaga 4 orang budak berusia 2 bulan, 2 tahun, 4 tahun dan 5 tahun.

Masa umur 24, Abang Iqbal baru berusia setahun lebih. Masa tu saya kerja sebagai di syarikat elektronik dan selalu rasa bersalah sebab kena tinggalkan dia masa pergi kerja.

Waktu malam pulak tak sempat main sangat dengan dia sebab dah penat.

Sampai sekarang rasa bersalah pada Abang Iqbal bila saya bandingkan jumlah masa yang saya luangkan dan perhatian yang saya dapat berikan kepada Abang Adi dan Ali.

 

Sebenarnya kejap je anak-anak kita membesar. Kalau kita tak cuba yang terbaik, makin lama anak-anak akan menjadi semakin jauh dari kita. Dan mungkin apabila anak menjadi dewasa, kita akan terus kehilangan dia.

Hargailah kesempatan untuk mendidik dan membesarkan anak. 🙂

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *