Category: Coretan FM

Kenapa Masih Tak Bersyukur?

Hari ni saya telah menghubungi seorang rakan  dan juga klien saya yang baru 3 minggu bersalin.

Sekarang baby dia berada di kerana ada masalah jantung. Jadi, rakan saya yang sedang berpantang ni terpaksa berulang-alik ke hospital.

Rasa kesian sangat dengan rakan saya ni. Dia sebaya dengan saya dan ini anak dia yang pertama. Besar sangat ujian dia jika nak dibandingkan dengan kesusahan hidup saya dulu.

Walaupun dulu tahap kewangan kami memang kronik, tapi Alhamdulillah saya selamat melahirkan 3 orang anak secara normal dan mereka membesar tanpa sebarang masalah kesihatan.

Dulu masa dalam pantang saya tak sabar sangat nak sihat, tak sabar nak luka jahitan sembuh, tak sabar nak tunggu baby besar, tak sabar dalam semua benda.

Padahal orang lain menerima ujian yang jauh lebih besar. Rasa malu sangat dengan diri sendiri.

Kalau kita rasa kita susah, pasti ada orang yang jauh lebih susah..

Masa cakap dengan rakan saya tadi, saya pulak yang terharu sangat sampai dia kena tenangkan saya.

Ya Allah, terima kasih atas segala nikmat. InsyaAllah segala nikmat yang diberikan akan digunakan untuk memberi manfaat kepada orang lain.

Jom Terjah Blog Remy Ishak & Teringat Kisah Lawak Tumpang Tidur Di Masjid Shah Alam

Tadi singgah blog Remy Ishak. Terbaca kisah dia tidur di masjid masa mula-mula datang ke KL. Terminat kat ni dek penangan .

Saya memang minat lelaki yang tall, dark and handsome. Apapun, hero di rumah tetap di hati. 😉

Tetiba teringat kisah lawak yang memang tak dapat dilupakan terutama bila lalu kat Masjid Sultan Salahuddin Abdul Aziz Shah di Shah Alam.

Kredit gambar : http://terjah-photography.blogspot.com

Tak ingat nama masjid ni sebenarnya. Baru je cek di Google dan terjumpa website masjid ni iaitu http://www.mssaas.gov.my/. Hebak sungguh masjid zaman sekarang. Alhamdulillah..

Kisahnya berlaku masa saya berada di tahun kedua di UTM Skudai. Dalam tahun 2000.

Pada suatu hari, seorang kawan saya Nadia ajak saya ke KL untuk berjumpa rakannya yang belajar di UIA.

Saya yang kekampungan ni tersangatla excited dapat pergi KL. Kami pergi bertiga. Saya, Nadia dan adik dia, iaitu Asma.

Kitorang bertolak lewat malam (last minute punya plan) dan sampai di Shah Alam sekitar jam 3-4 pagi.

Nak terus ke tempat kawan Nadia tu memang tak bolehlah sebab dia tinggal di kolej. Jadi, kitorang singgah di masjid ni.

Kiranya ni pengalaman pertama kitorang sampai kat masjid ni. Jadi kitorang tak tahu kat mana tempat jemaah wanita. Dahlah lampu semua tutup kan. Kiranya kitorang ni berjalan bertiga dalam kegelapan dan lepas tu tidur kat tepi dinding.

Sedang nyenyak tidur, kami dikejutkan oleh Imam yang datang untuk solat Subuh. Rupa-rupanya kami tidur betul-betul di tengah tempat jemaah lelaki.

Aduyaii… malu sangat!!

Pastu imam tu tunjukkan tempat wanita. Rupa-rupanya kat atas. Hahahaha!

Itulah kisahnya. Setiap kali lalu masjid ni mesti teringat kisah excited dapat pergi Key Ell.

Sekian, terima kasih. 🙂

p/s : Nak sambung baca  blog Remy Ishak. Suka baca cara dia menulis. Humble sangat.

 

Orang Miskin Yang Tak Sedar Diri

Hari ni rasa nak berceloteh pasal topik di atas.

Tak sedar diri yang saya maksudkan adalah kerana mereka suka mengeluh seolah-olah merekalah yang paling malang dalam dunia ini.

Walaupun mereka susah, tapi mereka dianugerahkan dengan kesihatan dan kepandaian.

Memang betul mereka kurang senang. Tapi mereka masih mampu makan makanan yang enak dan masih tinggal di kediaman yang selesa.

Ramai lagi yang lebih miskin dan lebih teruk nasibnya daripada mereka.

Tapi mereka lebih suka membandingkan diri dengan orang yang lebih kaya dan merasakan bahawa Allah tidak adil. Mereka juga seolah-olah menyalahkan takdir kerana tidak dilahirkan dalam keluarga yang senang.

Nauzubillah..

Ya Allah saya rasa takut bila dengar mereka berkeluh kesah. Kalaulah Allah tarik nikmat yang dah dikurniakan, mungkin pada masa itu barulah mereka sedar bahawa semua nikmat yang diterima adalah rahmat dari Allah.

Kalau kita rasa kita susah, sedarlah bahawa ramai lagi yang lebih susah dari kita.

Bersyukurlah kita berada di bumi yang aman dan makmur.

Dalam pada kita sibuk memilih lauk di pasar, sedarlah bahawa ada saudara seIslam yang sedang kelaparan disebabkan peperangan dan bencana alam.

Dalam pada kita sibuk mengeluh tentang kesusahan kita, sedarlah bahawa Allah memberikan kita nikmat bercakap, sedangkan ramai yang ditakdirkan bisu.

Dalam pada kita sibuk dengki melihat kesenangan hidup orang lain, sedarlah bahawa Allah memberikan kita nikmat penglihatan, sedangkan ramai yang ditakdirkan buta.

Dalam pada kita sibuk mendengar kisah-kisah kebahagiaan orang lain, sedarlah bahawa Allah memberikan kita nikmat pendengaran, sedangkan ramai yang ditakdirkan pekak.

Bila kita , hati kita menjadi lapang. Yang sedikit menjadi cukup. Yang banyak menjadi lebih.

Kalau tetiba terlintas di hati untuk membuat perbandingan dengan hidup orang yang lebih senang, jangan lupa buat perbandingan dengan orang yang lebih susah.

Janganlah jadi seorang manusia yang tidak sedar diri dan tidak bersyukur.

Jadilah orang yang bersyukur