Nikmat Kasih Sayang

Siang tadi saya sekeluarga ke KLIA untuk berjumpa kakak ipar dan adik ipar saya yang sedang transit di KL (dari KB) dalam perjalanan menunaikan umrah.

Kami sampai sekitar tengahari dan stay sehingga petang.

Seronok dapat berbual dan bertukar tukar cerita.

Dalam perjalanan balik saya singgah ke rumah kak long saya dan berjumpa adik adik saya yang kebetulan berada di rumah kak long.

 

Dan malam ni saya rasa gembira dan bersyukur sangat.

Bersyukur dengan nikmat kasih sayang dari keluarga saya dan juga keluarga suami.

 

Alhamdulillah.

 

Bak kata pepatah,

If you want to feel rich, count the things money can’t buy

 

Dan saya rasa nikmat berkasih sayang ini adalah satu nikmat yang sangat saya hargai dan saya harap saya dapat memberi sumbangan yang lebih banyak kepada keluarga di masa akan datang.

 

Usahawan Sombong

Siang tadi saya ada meeting dengan seorang pegawai sebuah organisasi yang banyak membantu usahawan.

Banyak benda saya belajar dan banyak info yang dia kongsikan.

Dia meluahkan rasa kecewa dengan usahawan usahawan yang sombong.

 

Sebelum dapat pembiayaan punyalah baik dan merendah diri.

Bila dah dapat pembiayaan, bisnes dah stabil, mulalah rasa besar kepala dan sombong.

 

Subjektif sebenarnya perkataan sombong ni.

 

Jarang orang nak mengaku dia sombong.

 

Tapi bila fikir fikir balik saya rasa saya pernah ada perasaan sombong ni.

 

Walaupun tak dizahirkan dalam bentuk perkataan (sebab selalunya saya memang akan fikir panjang panjang dan dalam dalam sebelum berkata kata), tapi dari segi perbuatan.

 

Sebagai contoh, ada yang bagi nasihat supaya jangan buat sesuatu. Tapi saya buat jugak sebab saya sombong.

Saya rasa saya lagi bijak dan lagi tahu.

 

Kalaulah boleh turn back time kan, rasa nak ketuk ketuk dan cubit cubit je diri sendiri yang sombong sangat tu.

 

Dan sekarang bila saya jumpa, tengok dan dengar kisah kisah usahawan yang sombong, saya faham dia sedang melalui fasa yang pernah saya lalui dan insyaAllah dia pun akan belajar dan perbaiki nanti.

 

๐Ÿ™‚

I Am So Grateful For Everything

Malam ni bawak anak anak main kat Dataran Centrio Seremban 2.

Dan sebelum balik Abang Adi cakap,

I am so grateful for everything.

 

Bila dengar tu kan, serius terharu.

I know I am not the best mom.

I know there are a lot of aspects that I need to improve.

Tapi bila dengar anak cakap macam ni kan, rasa happy sangat.

 

I am happiest bila duduk berbual dengan anak anak dan gelak ketawa bersama sama.

 

Happy dengan semua keputusan yang dibuat.

Keputusan untuk berhenti kerja makan gaji.

Keputusan jadi ejen Public Mutual.

Keputusan buat bisnes Benang Hijau.

Keputusan untuk kurangkan overhead dan fokuskan kepada online sale Benang Hijau.

Keputusan untuk pindah dan menjalani kehidupan yang lebih baik.

 

Walaupun setiap keputusan ada kesan baik dan buruk.

Dan saya pun banyak buat silap dan rugi.

 

Tapi saya sangat happy.

Happy sebab ada bisnes sendiri dan ada banyak masa dengan keluarga.

Happy sebab betul betul boleh berkerja dari rumah dan buat kerja yang saya suka dan jumpa atau berurusan dengan orang yang saya suka.

Happy setiap minggu boleh bawak anak jalan jalan.

Dan.. semenjak sebulan lepas happy lepas dapat tahu saya sedang mengandung anak kelima.

Alhamdulillah.

 

๐Ÿ™‚